Satu lagi peninggalan penjajah yang mempunyai nilai seni tinggi dan dijadikan sebagai tempat wisata di Bukittinggi, yaitu benteng Fort de Kock. Konon, benteng ini dibangun oleh tentara Belanda untuk bertahan saat menerima gempuran dari rakyat Minangkabau. Letaknya yang berada sekitar 1 km dari pusat kota, membuat benteng ini cukup mudah dijangkau. Benteng seperti ini ternyata tidak hanya berdiri di terusan Jalan Tuanku nan Renceh, namun juga terdapat di Batusangkar. Sebab, di kedua daerah itulah yang paling sulit untuk ditaklukkan oleh Belanda pada Perang Paderi tahun 1821 – 1837.